Jenis Burung Ibis

jenis burung Ibis

Jenisburungdunia.net – Pada tahun 2005, Giant Ibis didirikan berdasarkan keputusan kerajaan sebagai burung nasional Kamboja, yang membantu meningkatkan profilnya dan mendorong upaya konservasi.

Burung nasional Kamboja mungkin dalam bahaya kritis, tetapi upaya sedang dilakukan untuk mengembalikan burung ke ambang kepunahan.

Berikut adalah fakta tentang Ibis raksasa dan apa yang membuatnya istimewa.

Burung nasional Kamboja – Dua kali ukuran spesies ibis terbesar kedua, Giant Ibis adalah raksasa itu. Rata-rata, orang dewasa tumbuh hingga 40 hingga 40, 5 inci panjangnya, berukuran hingga 39 inci ketika berdiri tegak. Mereka juga memiliki berat 4, 2 kg, dengan akord sayap 20, 6 hingga 22, 4 inci. Burung itu juga dapat dibedakan dari panggilan kerasnya – a-leurk a-leurk – yang berulang saat senja dan fajar.

Ini menuntun kehidupan yang sulit – Terdaftar di ICUN Red List sebagai terancam kritis, Giant Ibis tidak tercatat selama lebih dari 50 tahun sampai ditemukan kembali oleh peneliti Wildlife Conservation Society (WCS) pada 1993. Setelah ditemukan di banyak daratan Asia Tenggara, saat ini diperkirakan populasi lebih sedikit. dari 200 tinggal terutama di dataran utara dan timur Kamboja. Deforestasi, perubahan iklim dan perburuan disalahkan atas penurunan burung (dan juga margasatwa lainnya).

The Giant Ibis sangat pemalu – Pemalu dengan alam, burung pakan di kolam hutan terpencil yang jauh dari desa. Sebagai burung dataran rendah, ia suka mengarungi air, lebih disukai rawa-rawa, danau, sungai, dataran banjir, kolam dan padang rumput air musiman.

Baca juga :Jenis Burung Blue Jay

Ini berkembang biak di musim hujan – Tidak seperti burung air besar lainnya yang hidup di Dataran Utara dan Timur Kamboja, Giant Ibis berkembang biak di musim hujan. Betina bertelur dua di awal musim hujan, biasanya sekitar bulan Juni, dan bersarang di pepohonan.

Itu terlihat keren – Selain menonjol karena ukurannya, Giant Ibis juga cukup mencolok di departemen tampilannya. Orang dewasa cenderung gelap, dengan bulu abu-abu coklat dan kepala keabu-abuan yang telanjang dan leher bagian atas. Mereka memiliki pita gelap di bagian belakang kepala dan bahu, dan ujung sayap abu-abu pucat mereka juga memiliki loncatan hitam. Paruhnya berwarna cokelat kekuning-kuningan, kakinya berwarna oranye dan matanya merah gelap.

Konservasi sangat penting untuk Giant Ibis – Dengan spesies burung yang digolongkan sebagai terancam kritis, pekerjaan konservasi yang dilakukan oleh organisasi, seperti WCS dan WWF Kamboja, sangat penting untuk kelangsungan hidupnya. Proyek-proyek termasuk skema perlindungan sarang dan mendidik masyarakat lokal tentang pentingnya melindungi Ibis Raksasa ke masa depan.

Related posts